Transportasi Online Dilarang? Yaelah Pak

*copas = cantumkan sumber .
if u don't want someone to copy your content ,


so don't copy others and make it yours .
show your respect*


Images: Sindonews.com

Dalam beberapa terakhir ini lagi rame di Socmed & portal berita online lainnya lagi ngebahas soal penutupan transportasi online di beberapa daerah di Indonesia terutama di Jabar, Yogyakarta, Banyumas, Batam, Malang, Pekanbaru, Bandung, sama di Balikpapan nih. Bahkan sampe bermunculan banyak petisi untuk mendukung pencabutan peraturan ini. Yang agak sedikit heran sama Balikpapan & Bandung ya, katanya Smart City tapi yg transportasi berbasis online gini kok dilarang haha.. Tapi katanya gak dilarang selamanya, cuma sementara aja sampe ada jalan keluar terbaik.

Sebelum masuk ke point utama, bagi yg belum tau gue kasih tau dulu nih sejarah dari 3 raksasa transportasi online di Indonesia (dan dunia) yaitu Gojek, Grab, dan Uber. Ini dia:

GOJEK

images: go-jek.com

Founder:
Nadiem Makariem, lulusan Harvard Business School, Boston, AS.
Michaelangelo Moran, lulusan Academy of Art University, San Francisco, dan Business Administration Boston University, AS.

images: bbc.com & findonews.com

Sejarah:
Oktober 2010 awal berdiri di Jakarta, sistem pemesanan pakai telefon & sms.
Januari 2015 masuk ke Android & IOS sebagai apps, GO SEND diperkenalkan.
April 2015 mulai beroperasi juga di Bali & Bandung, GO FOOD diperkenalkan.
September 2015 tersedia di Surabaya & Makassar, GO MART diperkenalkan.
Desember 2015 ekspansi ke Yogyakarta, Medan, Palembang, Semarang, dan Balikpapan, GO TIX diperkenalkan.

Mei 2016 Bekerja sama dengan Blue Bird dan membuka layanan ke Malang, Solo, Samarinda, GO CAR diperkenalkan.

GRAB

images: croccus.com

Founder:
Anthony Tan, lulusan Harvard Business School, Boston, AS.
Hooi Ling Tan, lulusan Harvard Business School, Boston, AS.

Images: e27.co & BiografiKu.com

Sejarah:
Juni 2012 founder mendirikan MYTEKSI untuk di Malaysia.
Juni 2013 ada 1 pesanan taksi di apps MYTEKSI tiap 8 detik.
Agustus 2013 membuka layanan ke Filipina dengan nama GRABTAXI.
Oktober 2013 tersedia di Thailand & Singapura.
Februari 2014 ekspansi ke Vietnam.

Mei 2014 resmi meluncurkan GRABCAR di Singapura & Malaysia, dan 1 bulan setelahnya di Indonesia.

UBER

Images: metro.us

Founder:
Garrett Camp, lulusan University of Calgary, Kanada.
Travis Kalanick, kuliah di University of California, Los Angeles, AS.

Images: Wikipedia & fortune.com

Sejarah:
Maret 2009 UBERCAB didirikan di AS.
Juli 2010 beroperasi pertama kali di San Francisco, pemesanan lewat sms.
Oktober 2010 UBERCAB ganti nama jadi UBER, dan satu bulan kemudian tersedia di appstore Android.
Mei 2011 tersedia di New York, akhir 2011 buka pertama kali di luar AS yaitu di Paris, Perancis.
Juli 2012 app UBER bisa diakses warga London, Inggris. Di bulan ini juga produk baru dengan harga terjangkau rilis, UBERX.
Juli 2013 resmi beroperasi di Asia yaitu Taiwan, bulan berikutnya India hingga Afrika Selatan.
April 2014 merilis UBER RUSH, kurir pakai sepeda.
Agustus 2014 tersedia di Indonesia.

==========

Sebenernya miris ngeliat Transportasi Online ini dilarang, kesannya semacam alergi sama kemajuan. Ibaratnya nih, kita dah pake laptop, dipaksa balik pake mesin tik. Transportasi Online itu udah cakep, ngasih kepuasan terbaik dengan akses super mudah & kepastian waktu. Bukannya ngebanding-bandingin nih, tapi perbedaan antara Transportasi Online dengan angkutan biasa (angkot contohnya ya) perbedaannya itu mencolok banget. Gue nih dulu masih di Balikpapan, angkot itu udah jadi sahabat sehari-hari waktu sekolah. Di Jakarta, sering juga naik Transportasi Online setahunan terakhir ini, jadi dah ngerti banget deh sama asam garam-nya 2 angkutan ini, dan gue ngerasa (yg lain mungkin juga sama) :

1. Angkot: Kita naik, gak langsung jalan. Ngetem tuh, nunggu ampe tempat duduk penuh. Telat ke sekolah / kerja? SUPIRNYA BODO AMAAAAT. | Online: Tinggal pesen, driver terdekat dateng. Kita bilang aja buru", pasti si driver ojek ini nyari jalan" tembus biar kitanya gak telat.
2. Angkot: Tempat duduknya dibikin ampe sesak banget, bahkan sebenernya udah kagak bisa lagi nambah eh penumpang yg di dalem disuruh geser". Mungkin otaknya dia yg geser. | Online: Yg mobil enak, gak ada ngetem, kursi juga tersedia dengan luasss.
3. Angkot: Bawa mobil ugal"an, belum lagi dijalan kadang kayak preman nyelip" angkot atau kendaraan lain (biar keliatan jagoan). | Online: Gak ada ugal"an, bahkan kendaraan terguncang dikit si driver minta maaf.
4. Angkot: Minta anterin ke tempat yg jauh, masuk" ke dalem, disuruh carter yg harganya gak masuk akal. | Online: Udah harga lebih murah, dianter ampe depan rumah.
5. Angkot: Cuma bisa anter penumpang ke tempat tujuan, itu aja kalo gak lewat trayek dia mau gak mau naik angkot 2x. | Online: Dianter ampe tempat tujuan, bisa buat anter barang atau pesen makanan (ini yg utama banget, mager tapi laper ya GO FOOD solusinya).
6. Angkot: Kadang pake joki nih, ada yg masih kecil udah ngebawa angkot, dipikir itu di belakang penumpangnya karung beras semua kali ya. Ada juga supir yg gak punya SIM, pendatang dari luar kota yg gak jelas kartu kependudukannya. | Online: Driver jelas, sesuai sama yg ada di aplikasi mulai dari muka, nama, sampe plat nomer kendaraan. Gak pake joki juga, semua udah cukup umur.
7. Angkot: Kalo ngasih kembalian suka kurang kalo gak ditegur, kadang malah supirnya yg ngebentak balik dengan alasan jauh (bodo amaaat). | Online: Harga ya sesuai kayak di aplikasi, paling kalo bayarnya lebihan karena si driver gak ada kembalian & kitanya buru" atau gak ada tempat untuk nuker uang.
8. Angkot: Suka berantem ama supir lain, ini yang bikin serem. Kadang sepele, cuma masalah selip"an doang, yg di selipin tersinggung. Gue pernah tuh M11 yg tn.abang - meruya, mereka berantem di kb.jeruk gara" salah satunya tersinggung di selip. Tai banget dah. | Online: Sesama pengendara online bahkan yg beda perusahaan ketemu di jalan nih, mereka saling tegur & lempar senyuman manjah. Adem liatnya.
9. Angkot: Entah di kursi atau lantai angkot-nya tuh kadang banyak kotoran bekas makanan penumpang sebelumnya atau noda apapun lah itu. | Online: Beda ama yg online, gak ada yg aneh". Kadang kalo yg ada, dikasih masker ama penutup kepala juga biar rambut gak kena langsung ama dalemnya helm (biasa cewe" nih yg pake ginian, abis keramas soalnya).
10. Angkot: Kalo di dalem sepi nih, kita jadi penumpang terakhir, seenaknya aja tuh nyuruh turun cari angkot lain soalnya dia mau muter. Udah kondisi badan cape, disuruh turun lagi. Ingin rasanya aku sleding rahangnya. | Online: Dianter ampe tujuan gak akan dioper ke driver lain sekalipun itu tarif ke dia goceng doang.
11. Tambahan: Kalau Taksi nih, kadang kurang ajar juga terutama kalo dah malem. Ada aja yg gak mau pake argo, tapi langsung diminta harga yg gak masuk akal. Alesannya deket jadi gak perlu pake argo, tapi tarifnya gak masuk akal, gak ada logika kan. Gue pernah tuh, dari st.pasar senen mau ke pasar baru jam 12-an malem, gak pake argo diminta 50rb. Nyebrang, nyari lagi yg pake argo, cuma 15rb. Ojek juga nih kadang ngasih tarif yg gak masuk akal juga, padahal trip cuma deket & gak macet, alesannya sepi penumpang karena pake online semua. Lah dia yg sepi penumpang, malah kita kena getahnya. Pokoknya susah nyari transportasi umum ini yg murah, nyaman, aman, dianter pas ampe depan rumah / tempat tujuan. Jadi jangan salahkan konsumen kalo semua berpaling ke Transportasi Online.

Images: tempo.com

Kira" begitulah perbedaannya. Tapi perlu dicatet 11 point itu gak selalu berketetapan seperti itu. Ada kok supir angkot yg baik banget, bawa angkotnya gak ugal"an, gak ngetem, gak maksa penumpang untuk geser" duduknya. Ada juga tukang ojek yg baik banget & udah tua, motor butut, yg kayak gitu juga kasian ngeliatnya. Dan gak sedikit juga lho Transportasi Online yg driver nya itu gak sopan, gak punya tata krama, bawa ugal"an, ngelanggar lalu lintas, kalo ama cewe ya si cewe di goda"in bahkan nomernya dihubungin terus, nah tapi bedanya kalo yg di online ini kita bisa report biar dia kena suspend. Kalo angkot atau transportasi umum lainnya yg kayak gitu, kita mau lapor kemana? Dijamin gak akan ada sanksi apa".

Jadi, Transportasi Online ini titik masalahnya ada dimana?
Masalahnya emang ada di regulasi yg belum sampe ke Transportasi Online ini, mereka dinilai nabrak UU No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas & Angkutan Jalan serta PP No. 74 Tahun 2014 tentang Angkutan Jalan. Intinya, di peraturan itu mensyaratkan bahwa transportasi umum harus berbadan hukum, memiliki izin, dan selalu melakukan uji berkala kendaraan.

Selain itu, kemudahan untuk pemesanan serta murahnya tarif promo sekitar 35% dari transportasi umum ini yg jadi gesekan ama transportasi lain. Katanya, tarif murah dari Transportasi Online ini yg bikin kesenjangan pendapatan. Ini sebenernya logical fallacy & terlalu maksa, jatuhnya jadi kayak ngeliat dalam perspektif yg terlalu sempit.

Demonstrasi yg dilakukan ama supir" angkot, ojek, bajaj, dll atau taksi konvensional itu juga kekanak-kanakan, apalagi kalo demo dari taksi konvensional itu biasa dipaksa ama perusahaannya. Dan curiganya nih, pikiran jeleknya, demo" transportasi lain untuk ngelarang Transportasi Online itu di bekingin juga ama perusahaan" Taksi Konvensional (jadi tau ginian gara" dikasih tau ama supir salah satu armada taksi konvensional yg sekarang gabung ama Transportasi Online itutuh, daripada nyuruh demo tapi gak hasilin apa" yaudah mending gabung deh haha). Demo itu gak ada gunanya, mending evaluasi diri aja.

Images: kompas.com

Pemerintah juga kudu ada tindakan super cepat dalam atasin infrastruktur transportasi umum ini, baik untuk penyediaan jenis kendaraan atau pengemudinya yg berbasis ke keselamatan. Untuk warga Jakarta nih atau kota gede lainnya yg tiap pagi atau sore berkejaran ama waktu, Transportasi Online itu menyenangkan, cepat, relatif aman, dan murah. Pake HP di tangan aja udah bisa manggil secara online, tanpa harus cegat angkutan di jalan. Ini salah satu berkah di dunia digital: mempermudah semua urusan.

Di luar negeri nih, Transportasi Umum sama Transportasi Online itu berlomba-lomba memberikan pelayanan terbaik untuk konsumen, bukannya saling menjatuhkan. Contohnya aja Uber di AS sana, hidup berdampingan ama Angkutan Umum lainnya. Karena, pilihan itu semua emang ada di penumpang mau pake apa. Konsumen itu raja, berhak mendapatkan pelayanan yang aman, nyaman dan murah, inilah yg harusnya terjadi juga di Indonesia.

Melarang adanya Transportasi Online itu bukan solusi terbaik. Memang bukan akhir dari segalanya, bukan kiamat, tapi efeknya produktivitas masyarakat bakal menurun. Pengangguran bertambah, kriminal meningkat. Yang biasanya abang" ojek online nganter penumpang interview kerja, sekarang malah mereka yg harus nyari kerja lagi. Transportasi Online itu pilihan konsumen, sebagai efek dari belum tersedianya angkutan publik yang memadai dalam hal kenyamanan dan keamanan untuk penumpang, dan juga akses super mudah serta kepastian waktu.

Transportasi Online itu juga faktanya ngebantu banget buat pendatang atau wisatwan yg gak tau jalan, contohnya aja tiap ada yg melancong ke luar kota berani banget kemana-mana sendiri yg penting di HP udah koneksi internet, bawa uang, ada apps Transportasi Online, thug life bos.

Udah deh, mending perbaiki diri sendiri aja daripada sibuk ngurusin yg lain, bersaing secara sehat. Dulu waktu angkot baru ada tuh Delman tersingkir, ada gitu kusir delman pada demo atau anarkis ampe sweeping angkot? Teknologi itu akan semakin maju, mau gak mau harus diikuti perkembangannya. Jangan jadi manusia yg gagap teknologi.

Dan untuk masalah pemerintah yg ngelarang Transportasi Online, semoga ada jalan keluarnya, dan Transportasi Online juga memenuhi semua kewajiban mereka serta mengantongi ijin sepenuhnya. Pemerintah juga gak bisa pake kata mutiara "rejeki sudah ada jatahnya sendiri", karena untuk level mereka kata" seperti ini bukan jawaban yg layak. Pemerintah pasti jawabnya secara teknis, bukan quotes. Doakan aja semoga ada jalan keluar terbaik untuk semua pihak, tanpa harus ada yang tersakiti.

*Untuk petisi mendukung Transportasi Online baru ada 2 untuk Bandung (klik link untuk ikut isi): CABUT LARANGAN TRANSPORTASI ONLINE DI BANDUNG dan Balikpapan: Masyarakat Balikpapan Mendukung Jasa Angkutan Online*

"Do you want to spend the rest
of your life selling sugared water,
or do you want a chance
to change the world?"
-Steve Jobs-

Komentar

Postingan populer dari blog ini

[Movie Review] Ant-Man And The Wasp

32 Pasukan Khusus Zaman Dulu Yang Disegani Musuh

[Movie Review] Aquaman